SISTEM KOLOID

KOLOID SUSU

Koloid adalah suatu bentuk campuran yang keadaannya antara larutan dan suspensi. Larutan memiliki sifat homogen dan stabil. Suspensi memiliki sifat heterogen dan labil. Sedangkan koloid memiliki sifat heterogen dan stabil. Koloid merupakan sistem heterogen, dimana suatu zat "didispersikan" ke dalam suatu media yang homogen. Ukuran zat yang didispersikan berkisar dari satu nanometer (nm) hingga satu mikrometer (µm).


Jika kita campurkan susu (misalnya, susu instan) dengan air, ternyata susu "larut" tetapi "larutan" itu tidak bening melainkan keruh. Jika didiamkan, campuran itu tidak memisah dan juga tidak dapat dipisahkan dengan penyaringan (hasil penyaringan tetap keruh). Secara makroskopis campuran ini tampak homogen. Akan tetapi, jika diamati dengan mikroskop ultra ternyata masih dapat dibedakan partikel-partikel lemak susu yang tersebar di dalam air. Campuran seperti inilah yang disebut koloid.

JENIS KOLOID


Berdasarkan fase terdispersinya, sistem koloid dapat dikelompokkan menjadi 3, yaitu:
1. Sol (fase terdispersi padat)
2. Emulsi (fase terdispersi cair)
3. Buih (fase terdispersi gas)
Susu termasuk emulsi cair karena zat fase cair terdispersi dalam zat fase cair. Artinya, zat terdispersi berfase cair dan zat pendispersi (medium) berfase cair.
Susu termasuk koloid karena secara makroskopis bersifat homogen, tetapi heterogen jika diamati dengan mikroskop ultra, dapat disaring dengan penyaring ultra. Susu memiliki komposisi yang berkisar pada 87,7% air, 4,9% laktosa (karbohidrat), 3,4% lemak, 3,3% protein, dan 0,7% mineral. Keberadaan campuran partikel laktosa, lemak dan protein yang terdispersi secara merata dalam air ini akan menyebabkan kelakuan sifat materi yang tergolong sebagai koloid.
Ukuran partikel tersebut berkisar antara 5-200 nanometer. Secara fisik apabila disorot dengan suatu sinar maka akan terjadi reflektansi dan pantulan karena keberadaan partikel-partikel koloid ini. Sifat susu bersesuaian dengan sifat-sifat koloid, seperti memberikan gejala efek tyndall ketika disinari, dapat menggumpal (bila telah basi/ berubah jadi asam).



Efek Tyndall Pada Susu

Cara yang paling mudah untuk membedakan suatu campuran merupakan larutan, koloid, atau suspensi adalah menggunakan sifat efek Tyndall . Jika seberkas cahaya dilewatkan melalui suatu sistem koloid, maka berkas cahaya tersebut kelihatan dengan jelas. Hal itu disebabkan penghamburan cahaya oleh partikel-partikel koloid. Gejala seperti itulah yang disebut efek Tyndall koloid. Hal ini terjadi pada susu karena susu akan menghamburkan cahaya bila disinari.



Istilah efek Tyndall Tyndall berhasil menerangkan bahwa langit berwarna biru disebabkan karena penghamburan cahaya pada daerah panjang gelombang biru oleh partikel-partikel oksigen dan nitrogen di udara. Berbeda jika berkas cahaya dilewatkan melalui larutan, nyatanya berkas cahaya seluruhnya dilewatkan. Akan tetapi, jika berkas cahaya tersebut dilewatkan melalui suspensi, maka berkas cahaya tersebut seluruhnya tertahan dalam suspensi tersebut.

Koloid Pelindung
Untuk sistem koloid yang kurang stabil, perlu kita tambahkan suatu koloid yang dapat melindungi koloid tersebut agar tidak terkoagulasi. Koloid pelindung ini akan membungkus atau membentuk lapisan di sekeliling partikel koloid yang dilindungi. Koloid pelindung ini sering digunakan pada sistem koloid tinta, cat, es krim, dan sebagainya; agar partikel-partikel koloidnya tidak menggumpal. Koloid pelindung yang berfungsi untuk menstabilkan emulsi disebut emulgator (zat pengemulsi). Contohnya, susu yang merupakan emulsi lemak dalam air, emulgatornya adalah kasein (suatu protein yang dikandung air susu). Sabun dan detergen juga termasuk koloid pehindung dari emulsi antara minyak dengan air.

6 komentar:

Bahri-Sains mengatakan...

Bagaimana sich , cara pembuatan susu dengan menggunakan sistem koloid ???????

Alifah Rose mengatakan...

Yang dimaksudkan disini adalah susu yang sudah dalam bentuk cairan, jadi bukan dalam bubuk. seperti biasa susu bisa dikatakan koloid karena jika susu dilarutkan ke dalam air akan mengalami
efek Tyndall koloid. Hal ini terjadi pada susu karena susu akan menghamburkan cahaya bila disinari.

Kandang Sapi mengatakan...

Apakah susu bubuk dan susu asli dari sapi perahan akan mengalami efek tyndall??

ramdani_rizki15 mengatakan...

kk saya mau nanya nih...
kenapa ya pada saat saya menyinari susu coklat dengan lampu senter cahayanya gak tembus...
jadi jangankan menghamburkan cahaya, tembus ja enggak....
di tunggu jawabannya ya....
terima kasih^^

Alifah Rose mengatakan...

memang benar mungkin tidak semua susu bisa menghasilkan efek tyndall, saya sendiri pun tidak bisa sperti itu.....me=yg dimaksudkan disini bisa saja susu murni ya....tp sya rasa susu murni dg susu buatan sndiri g ad bedax

Grasiano Fau mengatakan...

mungkin partikel-partikel terdispersinya belum sepenuhnya terlarut ke ukuran koloid ketika sistemnya dilewati berkas cahaya koheren....

Posting Komentar